PELAYANAN PASPOR BERBASIS HAM DI HARI DISABILITAS INTERNASIONAL TAHUN 2018

Serangkaian kegiatan pelayanan paspor bagi penyandang disabilitas di Hari Disabilitas Internasional (HDI) Tahun 2018.

Dalam rangka memperingati Hari Disabilitas Internasional (HDI) Tahun 2018, Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Bekasi berkesempatan untuk ambil bagian dalam rangkaian acara peringatan HDI 2018 yang diselenggarakan oleh Kementerian Sosial Republik Indonesia di kawasan Summarecon Mal Bekasi (SMB) pada hari Minggu s.d. Senin (02/12-03/12). Dalam acara tersebut, dibuka pelayanan paspor berbasis HAM yang dikhususkan untuk penyandang disabilitas, baik itu untuk permohonan paspor baru, ataupun penggantian paspor untuk paspor 48 halaman. Di acara tersebut, dibuka juga pelayanan khusus penyandang disabilitas seperti pembuatan dan perpanjangan SIM D, pembuatan Kartu Identitas Anak (KIA), pemeriksaan alat dengar gratis, dan pelayanan lain yang berkaitan dengan penyandang disabilitas.

Selama pelayanan berlangsung, Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Bekasi memberikan beberapa kemudahan bagi para pemohon, yakni :
– Antrian walk-in bagi para penyandang disabilitas;
– Hadirnya petugas yang bertugas khusus membantu mobilitas pemohon;
– Pembayaran paspor yang dilayani langsung oleh PT. Pos Indonesia;
– Pengiriman paspor dibantu oleh PT. Pos Indonesia;
Hal ini dilakukan demi memberikan kemudahan dan memaksimalkan pelayanan kepada para pemohon disabilitas.

Pemeriksaan berkas permohonan paspor baru oleh petugas.

Kepala Sub Seksi Dokumen Perjalanan Lukito Leksono bersama dengan salah satu pemohon tunawicara yang tengah menunggu proses foto dan wawancara.

Petugas tengah mewawancarai salah satu pemohon tunarungu.

Kepala Seksi Teknologi Informasi dan Komunikasi Danis Paskah memberikan tas souvenir kepada salah satu pemohon disabilitas yang sudah selesai melakukan foto dan wawancara.

Selama 2 hari pelayanan paspor berlangsung, sebanyak 33 pemohon paspor mengajukan permohonan paspor baru dan penggantian paspor 48 halaman. Proses pemeriksaan berkas, foto dan wawancara langsung dilakukan di tenant. Setelahnya, pemohon bisa membayar ke mobil PT. Pos Indonesia yang letaknya tidak jauh dari tenant. Pemohon tidak perlu datang lagi ke kantor imigrasi untuk mengambil paspor, karena paspor akan dikirimkan langsung oleh PT. Pos Indonesia menuju ke alamat rumah pemohon.

Proses pelayanan paspor berbasis HAM juga tidak hanya diberikan di momen tertentu seperti Hari Disabilitas Internasional kemarin, namun juga diberikan kepada seluruh masyarakat yang dilayani di Kantor Imigrasi Kelas II Non TPI Bekasi. Dimana disediakan jalur khusus pengguna kursi roda, jalur khusus pemohon prioritas (batita, lansia, penyandang disabilitas, serta orang sakit) yang selanjutnya akan diprioritaskan dalam antrian foto dan wawancara. Hal ini dilakukan semata-mata untuk melaksanakan visi dari kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia yakni “Masyarakat Mendapatkan Kepastian Hukum”.

,

“Gerakan Ayo Kerja, Kami PASTI !” Kantor Imigrasi Kelas III Bekasi

web1

Bekasi – (01/06/2015) Secara serentak hari ini seluruh aparatur Kementerian Hukum dan HAM bertekad melaksanakan kegiatan Revolusi Mental yang merupakan implementasi Reformasi Birokrasi khususnya di area manajemen perubahan.

Dalam sambutan Menkumham yang disampaikan oleh Kepala Kantor Imigrasi Kelas III Bekasi, Is Edy Ekoputranto, SH “Gerakan ini penting, karena saat ini kita berada dalam “pelayaran” menuju pulau tujuan dengan “kapal Kabinet Indonesia Kerja”. Bekerja berarti berkarya. Berkarya berarti menghasilkan sesuatu yang nyata. Bukan hanya dalam bentuk konsep yang tanpa makna, tetapi harus berbentuk satu operasionalisasi tindakan yang dapat dirasakan hasilnya oleh masyarakat dan bangsa. Bekerja dengan kerangka acuan kerja yang jelas, jadwal yang tepat serta mekanisme yang benar. Bukan besar atau kecilnya perubahan,yang diharapkan, tetapi semangat untuk terus berkarya dalam situasi apapun dengan tetap mengedepankan integritas dan etika profesi, serta tak kenal lelah dan tak kenal menyerah.
Kerja keras, kerja cerdas serta kerja ikhlas itulah karakter aparatur yang “ PROFESIONAL”. Dan yang lebih penting, dalam mempertanggungjawabkan penggunaan uang Negara harus lebih baik dan benar, sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Inilah ciri-ciri aparatur Negara yang “AKUNTABEL”.
Bekerja dalam kebersamaan tentu lebih maksimal hasilnya dibandingkan dalam kesendirian. Ibarat lidi saat sendiri dia bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa, namun saat berada dalam ikatan berbentuk sapu maka pekerjaan besar dalam membersihkan kotoran dapat diselesaikan dengan sempurna dan inilah makna dari “SINERGI”.
Di sisi lain kita selaku aparatur pemerintah harus menjamin akses atau kebebasan bagi setiap orang untuk memperoleh informasi tentang penyelenggaraan pemerintahan, yakni informasi tentang kebijakan, proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yang dicapai. Apabila kita telah mampu melaksanakan hal tersebut, maka kita menjadi aparatur yang memegang teguh nilai-nilai “TRANSPARAN”.
Melakukan pembaharuan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi sehingga mampu menguatkan peran organisasi Kementerian Hukum dan HAM untuk terus berprestasi. Karena sejatinya, kesadaran itulah yang menjadikan kita sebagai aparatur yang “INOVATIF”.

Di akhir sambutan, Menteri mengamanahkan “Melalui Gerakan “Ayo Kerja, Kami PASTI” saya titipkan energi saya kepada Saudara-saudara sekalian. Beliau mengajak seluruh jajaran untuk mensukseskan dengan membuktikan dan tunjukkan kepada masyarakat bahwa kita mampu menjadi aparatur Negara yang Professional, Akuntabel, Sinergis, Transparan dan Inovatif. Sekali lagi, mari kita bersama-sama sukseskan Gerakan “Ayo Kerja,Kami PASTI”.Serta tidak lupa meminta doa, kepada Tuhan Yang Maha Kuasa,memohon pertolongan agar senantiasa diberikan kekuatan dalam pengabdian bagi kejayaan bangsa dan Negara Indonesia tercinta.

web2
Salam Pembaharuan! (jawab)“Kami PASTI”.

Dalam kegiatan ini dilakukan pula penandatanganan pakta integritas oleh pegawai Kantor Imigrasi Kelas III Bekasi dan penyematan pin KAMI PASTI secara simbolis.
web3

Setelah kegiatan apel selesai, kegiatan dilanjutkan dengan “Dialog Interaktif Bagi Pemohon Paspor RI Dalam Rangka Pencanangan Gerakan AYO KERJA, KAMI PASTI!” (RR)
web4